Cara Sederhana Menguji Kualitas Air Minum

March 27, 2013

Menguji kualitas air minum, khususnya air minum isi ulang galon, seperti kekeruhan, berwarna dan berbau dapat langsung diseteksi dengan panca indera. Air yang terlihat jernih dan tidak berbau belum tentu aman dikonsumsi untuk diminum. Karenanya perlu diuji kualitasnya apakah memenuhi syarat laik kesehatan ataukah tidak.
Analisa kualitas air minum isi ulang secara lengkap dan menyeluruh dapat dilakukan di laboratorium melalui Dinas Kesehatan di masing-masing daerah, untuk Tanjungpinang melalui Dinas Kesehatan Kota Tanjungpinang yang akan merujuk ke laboratorium BTKL atau PT.Sucofindo di Batam.  Pemeriksaan di laboratorium akan menghasilkan data yang lengkap dan bersifat kuantitatif, namun biayanya cukup mahal. Alternatif lain untuk bisa mengentahui layak tidaknya air minum kita untuk diminum bisa dilakukan dengan cara pengujian kualitas air minum secara sederhana dengan teknik konvensional.
Analisis secara sederhana dapat dilakukan sendiri di rumah untuk menguji kandungan kimia dalam air yang biasa kita minum, yaitu sebagai berikut :

  • Setengah gelas air minum yang akan diperiksa dicampurkan dengan segelas air teh.
  • Selanjutnya didiamkan dalam keadaan terbuka hingga satu malam
  • Periksalah apakah ada perubahan warna, lendir dan lapisan seperti minyak di permukaan.

Semakin cepat perubahan yang terjadi pada air teh menunjukkan semakin tinggi kandungan kimiawi air tersebut. Bila perubahannya lambat atau baru berubah setelah pengamatan satu malam, kandungan kimiawinya lebih sedikit, namun tetap air itu kurang baik dikonsumsi. Namum dapat digunakan untuk keperluan lain seperti mencuci, kecuali untuk diminum.
Air minum yang mengandung tingkat kesadahan dan kandungan logam tinggi dapat terlihat bila air teh berubah menjadi hitam, ungu atau biru. Bila air tetap berwarna seperti air teh, maka secara kimia kualitas air itu baik.

Gambar 1. Pengujian kandungan kimia air menggunakan air teh

Pengujian air secara biologis dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

  • Air yang diuji dimasukkan ke dalam gelas kemudian ditutup.
  • Air tersebut dibiarkan sampai lima hari
  • Setelah lima hari air diperiksa. Apabila terdapat perubahan warna atau gumpalan warna (putih, hitam atau hijau), maka air tersebut kurang baik secara biologis (mengandung mikroorganisme atau bakteri berbahaya).

Gambar 2. Pengujian Sifat Biologi Air Secara Sederhana

Air minum yang baik akan tetap jernih meskipun disimpan selama 5 hari. Semakin cepat terjadinya perubahan warna atau gumpalan pada air yang diperiksa menunjukkan semakin tinggi kadar mikroorganisme yang dikandungnya.

Sumber : www.idazweek.co.cc


Comments

One Response to “Cara Sederhana Menguji Kualitas Air Minum”

  1. Pentingnya Menjaga Kualitas Air Minum Isi Ulang | Depot Air Minum Isi Ulang Sehat "DIAN-RO" 0812 7581 5001 on May 3rd, 2013 2:40 pm

    […] Cara Sederhana Menguji Kualitas Air Minum […]

Got something to say?





Harga Pergalon

Jemput: Rp.9.000

Antar: Rp.10.000

Pesan Antar

Tlp. 0771-20772

HP. 081275815001

DIAN-RO